Cerpen | Perjuangan Romantis Part 3



Abiyan P.O.V

Ok sekarang gua tau loe, gua tau semuanya tentang loe. Tapi satu yang gua kagak tau tentang loe, status loe, iya status, apa loe ude punya pacar atau masih single.

Ahhh masalah itu biar belakangan saja, yang pasti sekarang gua tau mengenai loe. Tinggal nunggu tanggal permainan akan dimulai, perubahan hidup gua akan berubah. Faiza, kau memang mempunyai daya magnet yang kuat terhadapku, siapa suruh loe buat gua terpesona ama loe. Gua akan pakai cara yang elit untuk deketin loe, bahkan gua akan membuka pintu hati gua lebar-lebar untuk loe, bukan pintu hati aja, tapi pintu rumah gua akan terbuka untuk loe Faiza.

Baca Juga : Perjuangan Romantis Part 1


Faiza, terbuat dari apa loe sebenarnya. Sihir apa yang loe pakai buat menarik perhatian orang disekitar loe. Sebenarnya gua kagak rela, jika kecantikan loe dinikmati oleh orang lain, tapi apa boleh buat, gua masih bukan siapa-siapa loe. Tapi gua kagan bakalan nyerah untuk dapetin hati loe dan dapetin bidadari kaya' loe. Loe emang wanita spesial, spesial banget malahan. Gua harap usaha ini, gua bisa dapetin loe.

Faiza, semenjak gua tau kalau loe anak sulungnya pak Wahono, gua seneng, gua bakalan lebih mudah untuk dapetin loe. Bagaimana tidak, gua akan minta bantuan papa gua untuk ngelamar loe langsung nanti. Pasti papa gua langsung setuju, karena ayah loe adalah rekan bisnis papa gua. Dapet poin plus gua, gua bakalan punya kesempatan untuk ketemu loe. Ahhh gua memang cerdas, Faiza oh Faiza tunggulah gua datang.

Baca Juga : Perjuangan Romantis Part 2


Author P.O.V

Setelah pergi dan tujuan tercapai, Abiyan pamit untuk pulang. Walaupun Abiyan belum tahu keputusan pak Wahono, tapi dia yakin, calon ayah mertuanya itu pasti setuju. Hanya saja tinggal keputusan Faizanya bagaimana, setelah bertemu langsung dengan Faiza dirumah, Abiyan tahu kalau Faiza memang berbeda dari perempuan lainnya. Bagimana tidak kelihatan berbeda, Abiyan kan sedang jatuh cinta, seperti anak muda jaman sekarang, terserang virus merah jambu.

Abiyan kali ini tidak main-main dengan keputusanya, dia sudah bertekad untuk mendapatkan Faiza, dan menjadikan Faiza wanita kedua setelah almh. Ibunya. Dia benar-benar ingin serius dengan Faiza. Abiyan sudah bercerita kepada papanya dan papanya pun menyetujuinya. Kali ini papanya tidak menyangka, bahwa anak tunggalnya akan menuruti permintaannya. Apalagi wanita yang dimaksud anaknya adalah, anak dari rekan bisnisnya. Papanya tahu benar keluarga Wahono, mereka adalah keluarga terpandang di desa ini, jadi tidak ada alasan untuk menolak keinginan anak tunggalnya ini.

Seperti biasa, sabtu malam minggu akan digunakan Abiyan untuk nongkrong bersama gengnya. Kali ini Caffe Capucino akan menjadi tujuannya, tempat favoritnya bersama keluarga kecilnya dulu, iya dulu, waktu almh. Ibunya masih ada, masih disampingnya. Berhubung dia lagi bahagia, maka dari itu dia mengajak gengnya ketempat ini.

  • " Kalian pada pesan gih, nanti gua yang bayar." Bilang Abiyan.
    " Beneran By, kena angin apa loe sampai nraktir kita-kita." Cerca teman Abiyan.
    " Yaellah kaya' kalian kagak kenal gua aje." Jawab Abiyan.
    " Mungkin dia lagi bahagia, tebakkan gua benerkan By." Sahut Dannis.
    " Nah loe memang sohib gua. Udah pesen gih." Jawab Abiyan sambil memukul lengan Dannis.


Setelah mereka memesan, berselang beberapa menit pesanan mereka datang. Disela-sela makan, mereka berbincang seperti biasanya.

  • " Oh ya By, alesan loe bisa sebahagia ini kenapa." Tanya Dannis.
    " Kenapa, loe kepo ama alesan gua bahagia." Jawab Abyan.
    " Yeeee katanya loe lagi bahagia, loe kagak mau bagi-bagi ame kita haaa." Jawab Dannis.
    " Nanti kalau gua beritahu alesannya, kalian pada kaget lagi. Dan bisa-bisa kalian jauhin gua lagi. Hiiiiii gua kagak mau, kagak mau ngasih tau alesanya." Jawab Abiyan.
    " Yaellah cuman alesan doang aja, ah pelit loe." Jawab ketus Dannis.
    " Tapi janji ye, setelah gua kasih tau alesannye, kalian kagak bakal ngejahuin gua." Jawab Abiyan sambil mendekatkan muka pada teman-temannya.
    " Iye." Jawab mereka serentak.
    " Hari minggu kemarin, gua ngelamar Faiza."
    " uhuk uhuk uhuk." Suara batuk Bagus.
    " Minum-minum Gus." Dannis sambil menyodorkan minuman kearah Bagus.
    " Beneran loe." Sahut Choki.
    " Iye, kok loe cepet amat mutusin untuk nikah." Sahut Erlan.
    " Kok loe tega bener ama gua By, yahhh harapan gua pupus dong." Jawab Bagus sambil memasang wajah melasnya.
    " Kalian kagak ngejahuin gua kan, ohhh ya apalagi mau ninggalin gua." Jawab Abyan sambil memasang wajah tak kalah melasnya.
    " Yeeeeee ngomong apaan sih loe, bukannya ngejawab pertanyaan kami, malah buat pertanyaan kagak berbobot." Jawab Dannis.
    " Iye, ude raja tega, tukang tikung, dan kalau ngasih pertanyaan kagak ada bobotnya lagi." Ketus Bagus.
    " Hahaaa maap sob, alesan gua ngelamar Faiza, Yaaaaa karena gua CINTA ame dia." Jawab sekena Abiyan.

  • " Loe beneran udeh siap untuk berkeluarga." Tanya Choki ragu.
    " Serius pakai banget malahan, gua ude yakin ama keputusan gua kali ini." Jawab Abiyan.
    " Kita hanya bisa ngedukung loe sob, apapun keputusan loe, kita-kita pasti dukung loe." Sahut Dannis dan menepuk bahu Abiyan.
    " Udah ah mellownya, gua mau pulang duluan ya. Biasa mau ngapel." Jawab Abiyan sambil membawa jaketnua yang berada dibadan kursi.
    " Ahhhh loe mah nggak asik, ude pergi sono, jangan lupa bayar." Abiyan mengancungkan jempolnya dan pergi meninggalkan mereka.


Penulis Cerpen : LIA

0 Response to "Cerpen | Perjuangan Romantis Part 3"

Posting Komentar